Tuesday, 5 November 2013

La Takhaf wa La Tahzan..

bismillah~~

semoga aku tetap terus sabar sebagaimana sabarnya Sayyidatina Khadijah, Sayyidatina Aisyah, sabarnya Siti Hajar, sabarnya Permaisuri Asiah dan sabarnya isteri Nabi Ayub..

Allahumma aamiinnn..

kata2 di dalam buku La Tahzan karangan Dr 'Aidh bin Abdullah al-Qarni telah memberiku semangat untuk aku meneruskan hidup sebagai hamba Allah dan terus mengabdikan diri kepada-Nya.

Antaranya:

Ya Allah,
gantikanlah penderitaan ini dengan kesenangan,
balasan kesedihan sebagai perkara yang menggembirakan,
dan hilangkanlah perasaan takut ini kepada ketenteraman.

Ya Allah,
sejukkan gelora hati dengan salji keyakinan,
dan padamkan gelodak api jiwa dengan air keimanan.

Ya Allah,
berikanlah rasa mengantuk sebagai kenyamanan 
bagi mata yang tidak dapat pejam.
Berikan rasa damai bagi jiwa-jiwa yang resah ini
suatu kedamaian dan berikanlah dengan kemenangan yang nyata.

Ya Allah,
tunjukkanlah penglihatan ini menuju cahaya-Mu,
bimbinglah kesesatan ini ke arah jalan-Mu,
dan bimbinglah orang yang tergelincir menuju petunjuk-Mu.

Ya Allah, 
lenyapkan segala keraguan 
dengan cahaya mentari di ufuk timur,
hancurkan segala kebatilan yang bersarang di dalam perasaan
dengan secerah sinar kebenaran,
hapuskan segala tipu daya syaitan
dengan pertolongan bala tentera-Mu.

di dalam buku ini juga, seorang sejarawan dan sasterawan dari Mesir, Ahmad bin Yusuf, menyebutkan dalam sebuah bukunya yang sangat mengkagumkan dan unik, al-Mukafa'ah wa Husnul 'Uqba..

"Manusia sebenarnya telah mengetahui bahawa penggantian keadaan (yakni lenyapnya kesedihan dan kesulitan) dengan sesuatu yang sebaliknya adalah sesuatu perkara yang pasti sebagaimana lenyapnya malam menandakan munculnya siang. Namun kelemahan tabiat manusia selalu sahaja mengiringi jiwa pada saat terjadinya bencana. Jika tidak diubah, maka akan bertambahlah penyakitnya dan akan semakin besar cubaannya.

Masalahnya adalah bahawa, jiwa harus diberi kekuatan baru pada saat ianya berada dalam kesulitan kerana apabila tidak disuntik dengan kekuatan baru, jiwa akan dipenuhi dengan rasa putus asa yang akhirnya akan menghancurkan diri sendiri. 

Ada dua sikap yang boleh dijadikan sebagai kekuatan agar seseorang mampu meraih manfaat daripada kesulitan yang menimpanya. Pertama, sikap yang paling ringan iaitu memiliki kekuatan hati untuk menerima setiap kesulitan yang menimpanya. Kedua, sikap yang sangat berat iaitu mampu menyerahkan sepenuhnya kesulitan yang dihadapinya kepada Zat Yang Maha Menguasai dirinya dan Yang Maha Memberi Rezeki kepadanya." 

Allahu~~

aku sering teringat pada ayat Kalamullah yang pernah menyuntik semangat baru dalam diriku.. 
di saat aku hilang punca arah dan keyakinan hidup.. aku solat..
seusai solat, Qur'an yang berada di atas meja terus ku capai.. 
tabiatku.. jika aku di dalam kesedihan mahupun kesulitan..
aku akan membaca ayat-ayat cinta daripada Allah sehingga hatiku kembali tenang.. 
aku akan membaca surah ar-Rahman dan surah an-Najm..
iaitu surah kesukaanku..

setelah itu.. barulah mata ini berjalan membaca tafsir ayat cinta Allah.. 
aku masih ingat.. kejadian ini berlaku dua kali apabila mata ini seakan ada magnet yang menariknya untuk berhenti pada sebuah ayat.. surah al-Syarh iaitu surah yang menceritakan tentang kelapangan..

"Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. 
Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan."
(al-Syarh : 5-6)

juga berlaku di saat aku terkadang merasakan kegoyahan iman dalam diri ini.. 
Allah menegurku.. seusai solat Isyak, aku membaca mushaf Qur'an..
dengan cara yang amat halus.. Allah seakan berbicara denganku.. 

"Demi Allah, sesungguhnya kamu masih dalam kekeliruanmu yang dahulu."
(Yusuf : 95)

saat itu, berderai butir-butir jernih mengalir di pipi..
benar kata-Mu ya Allah.. sungguh aku masih keliru waktu itu ya Allah..
aku perlukan seseorang yang sentiasa memberiku tekad dan semangat untuk terus tetap istiqomah..
syukur aku mempunyai teman-teman sebilik yang begitu baik dan sentiasa ada untukku..
mereka sentisa mengingatkanku bahawa..
mujahadah dan istiqomah bukanlah semudah yang dipertuturkan..
perlu ada kekuatan yang menebal..
sebab nak raih redha Allah ini perlukan kita untuk melalui jalan 
yang ramai orang tak sanggup nak lalu..

semoga kesedihan dan kesulitan yang dialami akan berakhir tidak lama lagi..

sempena tahun yang baru ini.. 
aku ingin membuka lembaran kisah kehidupan yang baru juga insyaAllah..

#wakafa billahi wakiila~~